Sabtu, 18 Juni 2011

Tak Terasa

Pagi yang cukup cerah dan saya dihadapkan pada kondisi rumah kontrakan yang seperti kapal pecah terkena serangan udara. Akhir-akhir ini saya kurang memperhatikan kebersihan rumah, sampai kemarin abang saya bilang di lantai teras sudah bisa disemai bibit cabe karena tanahnya sudah cukup. Sebenarnya kondisi semacam itu sangat mengganggu bagi saya, tapi entah kenapa, saat saya sudah berniat membersihkannya, selalu saja saya melakukan sesuatu yang lain yang membuat kegiatan bersih-bersih itu ditunda lagi. Tapi, kali ini kondisinya sudah benar-benar tak layak dilihat lagi, akhirnya pagi itu saya melakukan operasi yang diberi nama "House of Clever Monster". Saya juga heran dengan nama itu, tapi yang jelas tenaga saya benar-benar terkuras dari mulai menyapu seluruh bagian rumah lalu mengepelnya, membuang sampah yang sudah hampir satu minggu terkumpulkan, mencuci pakaian karena takut besok sudah tidak ada lagi pakian yang bersih, hingga ke bagian paling detil seperti  mengelap jendela dan membersihkan tv dari debu. Semua tugas itu selesai saya kerjakan sekitar pukul 10.15, dan saya sangat bangga dengan kondisi rumah yang bersih sekarang (sesuatu yang sangat biasa dan seharusnya tak pantas dibanggakan). Pada akhirnya, ingin sekali saya memasasng satu tombol Undo di tembok rumah, karena kemungkinan besar kapal pecah itu akan terulang, jadi kalau sudah begitu kan tinggal tekan tombol Undo maka rumah akan rapi kembali. Sayangnya, semua toko peralatan properti tak pernah berfikir untuk membuat itu.

Saat asyik menikmati teh sambil menonton tv dengan keadaan rumah yang sudah bersih, teman kampus saya menelepon dan mengatakan ingin main ke rumah saya. Saya silahkan saja, soalnya kalau keadaan rumahnya begini sudah tidak malu lagi kalau ada orang yang datang. Sesampainya dia di rumah saya, kami bercerita banyak, karena akhir-akhir ini kami memang jarang bertemu. Hingga kami sampai pada cerita tentang perkuliahan yang tak terasa sudah empat tahun kami jalani. Wah, kalau diingat-ingat, memang sudah sangat banyak cerita yang terjadi di kampus itu, sangat banyak pelajaran. Memang benar kata orang, kehidupan kampus itu adalah miniatur kehidupan sebenarnya. Sangat banyak proses yang dialami saat kita memasuki dunia yang disebut kampus itu, mulai dari pembelajaran, pendewasaan, pengembangan diri, strategi bertahan hidup (thanx to Geng Biawak), melatih komunikasi massa atau sebaliknya melatih tipu muslihat, melatih menjadi jujur atau sebaliknya menjadi koruptor, menigkuti kubu A atau kubu Z dan sebagainya yang membuat keseharian di kampus penuh warna.

Yah, semua itu tak terasa sudah menjadi bagian hidup saya yang (sekali lagi) tak terasa sudah saya jalani selama empat tahun. Memang belum puas dengan ilmu yang sedikit saya timba dari sana, yang membuat saya terkadang iri melihat mereka yang mampu melanjutkan jenjang pendidikan yang lebih tinggi, tapi kalau begitu artinya saya tidak mensyukuri sedikitpun nikmat Tuhan ini. Padahal, sekarang saja saya belum mampu menyelesaikan sesuatu yang kata kakak saya "Master Piece" nya mahasiswa. Master Piece yang sangat ingin saya selesaikan dengan totalitas, dengan pengorbanan dan yang paling penting, dengan bantuan Allah. Amin.

17 komentar:

  1. Belajar tidak harus dikampus sekolahtetapi bisa juga di rumah, belajar disiplin bersihin rumah biar ga ganyak semut, enak dipandang dan di tempati, dan kebersihan itu bagian dari iman. senyum dikit.

    BalasHapus
  2. kalo ada tombol Undo ane beli :P

    BalasHapus
  3. Iya, aye jg pengin beli kalau ada tombol Undo atau Revert hihihi
    Kehidupan di kampus memang menyenangkan...

    BalasHapus
  4. dengan semangat tinggi, kerja keras, kerja cerdas maka skripsi itu akan terselesaikan dengan indah, tanpa tombol undo sudah beres.
    semangat .......

    BalasHapus
  5. setuju banget sama "tombol Undo" ^_^

    BalasHapus
  6. haha toss dulu ah, sama kondisinya di kamar kontrakan saya. secara keseringan ditinggal pergi jadi kamar tuh cuman tempat persinggahan sementara aja.

    seneng yaa banyak temen yang dateng.. syukur2 mau ngebantuin juga :)

    BalasHapus
  7. seandainya disetiap peralatan rumah ada fasilitas UNDO ...semua org pasti mau banget..

    selama blm ada fasilitas itu mungkin perlu tombol SEMANGAT agar gak uring2an lagi memulai sesuatu...
    OK ... smg semua lancar dan sukses ya ..

    BalasHapus
  8. apa,, g salah tuch postingan,masa "si anak manja" beres2 rumah,,sampe cuci, pel segala,,tapi salut dech, udah mulai bisa bertanggung jawab pada diri sendiri soal kebersihan tempat tinggal,

    saya masih memikirkan untuk membuta fasilitas UNDO

    masa kuliah adalah sisi lain dari kehidupan, makanya tetap semangat mengerjakan skripsinya,,,

    BalasHapus
  9. assalamualaikum sahabat-sahabat setia saya, wah, ternyata udah pada ngumpul.. :)

    >mas baha: iya mas, sekarang serasa tinggal di istana, tadinya kandang..

    >mas john: mahal lho..

    >mbak ria: ntar saya jual deh mbak..

    >mas pakies: insyaAllah mas, kemalasan harus disingkirkan..

    >mbak siti: oalah ndok, kepengen ya..

    >mas yoga: waduh, semoga saya gak semalas mas yoga nih (emangnya saya lebih rajin?) hehe..

    >uni sukma: betul sekali uni, kalau tombol undo sampai kapanpun gak akan pernah diproduksi, tapi tombol semangat sudah ada dalam diri kita masing2..

    >rin: jangan bilang saya anak manja, huh..! oke, kamu kan calon kontraktor, buatin dalam skala besar ya..!

    BalasHapus
  10. semangat meraih mimpi hohoho :P

    http://fonega.blogdetik.com

    BalasHapus
  11. >dek fonega: dan semnagat beresin rumah..

    >mbak fanny: asal jangan kerja rodi mbak..

    BalasHapus
  12. saya mendukung sekali kalau seandainya ada tombol undo itu..
    rumah saya kalo lagi ditinggal ibu juga sama kayak begitu. padahal ga sibuk2 amat tapi kok masih ga sempat aja :p

    BalasHapus
  13. Saya jadi kepikiran mau beli tombol undo, hehe..

    BalasHapus
  14. Kalau tombol undo bisa ada di kehidupan nyata, inginnya nggak hanya dipasang dirumah... ingin sekali pasang di hati... karena begitu banyak dosa2 yg aku sesali...

    Makasih yah Yudi udah berkunjung ke rumahku... Follow done! :-)

    Salam kenal ^_^

    BalasHapus
  15. >mbak yen: yee, kalo itu mah namanya males, hehe..

    >masbro: saya jual nih mas, mau berapa?

    >mbak thia: wah, kalo gitu saya juga mbak, hehe..

    BalasHapus
  16. wahhh itu mah kayak kamar kost suamiku dulu wakyu masih bujang.....bener2 berantakan kayak kapal pecah....eh bener juga aych kalo ada yg jual tombol undo aku juga mau ahhh....

    BalasHapus