Sabtu, 17 November 2012

Weekend With The Kribo Part. II

Gerombolan banci kamera
Halooo sahabat semuanya, ngapain aja weekend ini?. Hehe, kenapa? jijik ya lihat foto kami, haha. Yah, jadi cerita kali ini tentang dua hari yang lalu, bertepatan dengan tahun baru Islam, si Baban yang konon sudah setahun ini meninggalkan image kribonya mengajak kami berkumpul. Saya mau dong, kan udah jarang banget bisa kumpul-kumpul sama teman-teman saya satu SMA ini. The Kribo yang terdiri dari Baban, Untung, dan Sugi mengajak pula Jumbo Club yang terdiri dari Iyus, Sheila, dan Muty (nama yang saya kasi buat geng teman-teman perempuan yang bertubuh maksimal, haha). Saya sendiri sebetulnya dulu juga punya geng yang nyatu banget sama saya, sayang kedua teman akrab saya sudah bekerja saling berjauhan, di Pekanbaru dan di Semarang. Balik ke plan-nya Baban, karena si dekil ini selalu ngadain sesuatu serba dadakan, akhirnya ya gak semua bisa ikut, si Untung aja gak bisa ikut karena harus memantau ladangnya, kalo dari Jumbo Club malah lebih parah, Sheila sama Muty gak bisa ikut karena ada urusan, yang bisa cuma si raja makan, Iyuz. Si  Iyuz berkeras tetap ingin ngumpul walaupun cuma perempuan sendiri, akhirnya inisiatf si Baban ngajak teman kuliahnya si Zahra ikutan ngumpul, jadi ada deh temen si buntal.

Lihatlah betapa Dangdutnya wajah kami
Akhirnya Baban mendeklarasikan Proklamasi rencananya, kita diajakin ke tempat outbound yang jaraknya sekitar setengah jam dari kota Rantauprapat. Kita oke-oke aja sih, tapi waktu ngumpul di rumah saya sebelum berangkat kita buat kesepakatan, kalo nanti sudah jauh-jauh kesana dan tempatnya tutup, si Baban harus menanggung semua dari mulai biaya jalan-jalan sampai makan. Awalnya si Kribo berontak, tapi untunglah semua naluri kebinatangannya tidak keluar, dia pun setuju (lagi banyak Job kali, hehe).

Di jembatan gantung pun kalian pose, dasar..
Sampai disana, ternyata lagi-lagi kebodohan merajalela. Tempat outbound yang kami tuju ternyata tutup, dan hanya buka di hari Minggu, kalau hari lain seperti ini, yang buka hanya beberapa itupun tanpa fasilitas guide. Padahal rencananya saya pengen nyobain rafting dan flying foxnya, ah siaaal. Karena sudah terlanjur datang, akhirnya kami yah ngeliat-liat aja. Gak begitu kecewa karena disitu terdapat lokasi yang ditata seperti pedesaan, lengkap dari mulai tempat mandi sampai pondok-pondok untuk makan. Tapi tetap saja, Baban harus menelan ratusan caci maki yang kami suguhkan untuknya, walaupun dia yang traktir.

Saya disuruh bersihin pondok
Si Raja Makan

Akhirnya kita memilih satu pondok untuk beristirahat, untung tadi di jalan sempat beli nasi bungkus. Baban menyesali perbuatan bodohnya, kamipun tak parnah berhenti mengutuk kebodohannya itu. Sugi, melihat ada beberapa sarana yang dapat dimainkan, tak bisa menahan hasrat simpansenya: bergelantungan. Memang ada beberapa sarana yang tidak ditutup, tapi kalau seperti hari ini, pihak outbound ini tidak bertanggung jawab atas apapun yang terjadi.


Sudah dilarang tetap saja, dasar Sugi..
Sudah lawan dua orang, tetap saja kalah berat
Karena saya masih penasaran dengan raftingnya, saya bilang ke Baban dan Sugi ntar kita kesini lagi, tapi kita bertiga aja biar tidak merepotkan. Kalau ada waktu hari Minggu, pas waktu tempatnya benar-benar buka. Hmm, lumayan terhibur juga sih ngumpul-ngumpul bareng mereka, karena kita udah mulai jarang seperti ini karena kesibukan masing-masing.

Sekarang, waktu bersantai masih ada dua hari lagi, selamat menikmati waktu luangnya.

Salam dari kami, tiga pemuda Dangdut..

26 komentar:

  1. Balasan
    1. iya Ki, beginilah nasib Pemuda Dangdut..

      Hapus
  2. Ihirrrr..... pemuda-pemudi dangdut, icik ehem....

    Pemuda dangdut, wajah dangdut...

    BalasHapus
    Balasan
    1. opo ehem-ehem?
      tak sawer nanti kalo dangdutan, hehe..

      Hapus
  3. Malem sobat..
    Waw nice post..
    Yang post sebelum nya juga bagus tapi ini lebih baik dari yang lalu..:)
    terus berkarya ya..
    Haha..:D
    oh ya mampir juga ya ke my blog..:)
    www.rengga-tikus.blogspot.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, ntar saya mampir, sediain kopi ya..

      Hapus
  4. Nah loh... ternyata disini toh pedangdutnya... boys dangdut yang akan kalahin boy band... :)

    BalasHapus
  5. Ini ceritanya lagi berlibur
    selamat berlibur dah, hari ini hari terakhir
    ehhh makasih atas kunjungannya di I Love Indonesia

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, hari terakhir enaknya nyantai mas..

      Hapus
  6. jadi kurang sru donk pengalaman liburannnya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mas, tapi gak apa-apalah, itung-itung ngumpul bareng..

      Hapus
  7. aku perhatikan rambutnya pada lurus semua, ga ada yg kribo :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. lah, gak dibaca berarti, Si Kribo udah meninggalkan image Kribo-nya setahun ini mas, tapi nama gengnya gak bisa berubah lagi..

      Hapus
  8. hahaha, ini gaya bahasanya kok jd beda apa emg saya yg jarang baca di blognya mas Yudi :D

    itu yg cewek2 temen akrabnya smw? rada bingung, kan ada yg ga bs ikut trus si B ada ngajak temennya lg -.-"


    aku jg mauuu nyobain rafting sm outbond kalo ada yg ngajakin rame2, ga pernah sama skali soalnya. oh iya ada lagi, pgn nyobain Bungee Jumping sepusing atau semual2ny saya naik angkot pgn nyoba yg satu ini ! amin, mdhn trwujud suatu saat ^__^

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak, kalo komen di blog temen2 bahasa saya sok dewasa, hehe..

      cewek yang temen akrab cuma yang badannya jumbo itu, dua jumbo lagi berhalangan, cewek yang satu lagi itu temen kuliahnya Baban (saya aja baru tau dia punya teman perempuan juga, haha)..

      wah, tergolong nyali ekstrim juga ya mbak, keren.. saya aja mungkin gak berani nge-bungee..

      aamiin, semoga ada yang ngajakin mbak Ajeng outbound seru..

      Hapus
  9. mungkin karena kemarin2 postingan yang saya baca di blog ini bahasanya serius mas, yg dibahas juga serius. Jadi wajar lh kalo yg ini bahasanya ngeramein gitu-sesuai topik yg dibahas hhe :)

    lha emg sebelum2nya si Baban ga px temen cewek?
    amin, makasih doanya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak, kadang suka serius, kadang malah gak jelas..

      hahaha, gak punya mbak, mana ada perempuan yang mau temenan sama dia, baru2 ini aja tampangnya agak rapi, dulu rambutnya kribo urakan, suka diikat kebelakang lagi, jadi mirip bandit2 yakuza gitu, yah ngeliat dia aja cewe2 merasa dizolimi..

      Hapus
    2. hmmm bisa kayak gitu ya, meskipun temen sekelas masa ga ada sama sekali? biasanya kalo sekelas itu udah akrab meskipun ga selalu tegur-sapa.

      Hapus
    3. ada sih ada mbak, tapi mereka tidak mau lebih tepatnya, haha..

      Hapus
  10. temen2nya cukup narsis juga ya? hehe

    BalasHapus
  11. wah mogerz juga ya gan..:)
    salam kenal ya..:)

    BalasHapus
  12. enaknya jalan sama temen..
    #nangisdipojokangakpunyatemen #jleb..

    BalasHapus
  13. wah senang bisa nengok mukamu lagi yud hehehe

    BalasHapus