Rabu, 13 November 2013

Expedition Linggahara Waterfall


Assalamualikum sahabat semuanya, kali ini saya mau nyambung tulisan ekspedisi saya bersama teman saya Anwar yang kemarin saya ceritakan kenal dari blog juga, dan baru sekitar seminggu yang lalu kami melakukan ekspedisi ke Candi Bahal. Kali ini tujuannya tidak begitu jauh kok, hanya setengah jam jaraknya dari rumah saya. Ya, masih di kota Rantauprapat, sedikit ke arah barat tepatnya di desa Tebing Linggahara terdapat kawasan perbukitan hutan lindung Torpisang Mata, terdapat dua air terjun berukuran sedang yang dinamakan air terjun Linggahara.

Gerbang masuk kawasan hutan lindung Torpisang Mata
Sedikit yang ironis untuk saya adalah sejak dari kelas 2 SMP saya tinggal di kota Rantauprapat ini, saya malah baru sekali ini mengunjungi tempat ini. Kalau taunya sih udah lama, tapi selalu aja gak jadi kalau mau pergi ke sini. Sarana jalan cukup bagus, dan sepanjang jalan masih terdapat satu dua rumah warga yang jaraknya agak jarang.

Lokasi wisata air terjun Linggahara
Lokasi wisata nampak terawat dan cukup memadai fasilitas umumnya. Tersedia beberapa resto sederhana untuk menikmati kuliner di tengah deruan suara air terjun, jadi jangan takut bakal kelaparan, hehe. Untuk HTM hanya dipatok sekitar Rp.7.000/orang sudah termasuk biaya parkir kendaraan pribadi. Hmm, wajarlah.

Pose dangdut
Pada dasarnya air terjun Linggahara ini ada dua, letaknyapun cuma samping-sampingan. Yang pertama jauh lebih gede dan debit airnya lebih besar. Karena kita datengnya pas hari biasa, jadi lokasi gak ramai, karena kalo pas libur kata Anwar sih kita malah bisa gak dapet tempat untuk sekedar duduk-duduk isitrahat.

Air terjun Linggahara I





















Air Terjun Linggahara II


Yah seperti yang saya bilang sebelumnya, di lokasi ini terdapat dua air terjun yang saling bersampingan. Air terjun yang kedua ini lebih ramah untuk anak-anak atau keluarga yang ingin mandi merasakan dinginnya air yang datang dari mata air perbukitan. Di sekitarnya juga terdapat beberapa fasilitas permainan anak-anak seperti seluncuran, kolam renang, dan lain-lain. Berbeda dengan air terjun pertama yang ada peringatan kalau air nya dalam dan khusus orang dewasa. Jadi saran saya sih, bagi sahabat yang ingin berkunjung dan merasakan airnya sambil mandi, lebih baik di air terjun yang kedua ini, apalagi kalau membawa anak-anak kecil.

Si Anwar beraninya cuma di tempat anak-anak :p


Begitulah jurnal perjalanan kami kali ini. Mumpung masih dekat awal bulan jadi asik deh ngeblog nyantai di kantor. Saya masih aja heran, kenapa kalo kenal sama teman baru kok rasanya mereka hoby jalan juga kayak saya, lebih gila malah, hehe. Walaupun saya masih agak malu, karena ini memang kali pertama saya mengunjungi tempat ini yang sudah jelas-jelas masih dalam kota dan dekat dengan rumah saya. O iya, maaf kalau hasil jepret-jepret nya kurang bagus, cuma ngandalin kamera HP seperti biasa soalnya.





Yah, buat sahabat semua, jangan males menjelajahi sekitar kita karena negeri ini masih punya sejuta tempat yang mengagumkan. Salam blogger..!


33 komentar:

  1. waaawww besar dan indah sekali air terjunnya mas...
    tempatnya juga tampak rapi dan bersih...

    benar mas saya setuju sekali, jangan malas menjelajahi atau mengeksplorasi daerah sekitar kita karena tentunya pasti banyak manfaatnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mas, lumayanlah, tapi kok saya baru ini kesini yaaa, hiks, kalo tau begini dari dulu saya sering kesini deh, iya, jalan ke sana cukup bagus, lokasinya juga terawat..

      Hapus
  2. wah keren sekali air terjun nya, saya jadi pengen ke sana mas :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah iya mas, saya aja baru tau, yaudah ntar kalo dateng biar saya jadi guidenya, hehe..

      Hapus
  3. liatfoto-fotonya sangat mempesona dan luar biasa banget ya linggahara...kapan saya bisa mampir kesituh yah...

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah, padahal cuma kamera HP mas, berarti emang tempatnya yang bagus, hehe..

      Hapus
  4. Keren ekspedisinya, mas!
    Makasih sharing dan salam kenal dari Direktori Blogger Indonesia

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah, terima kasih mas,
      salam kenal juga..! :)

      Hapus
  5. Kebayang yg dibawah air terjun tu para bidadari...wkwkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah, kalo gitu saya lariin selendang mereka mbak, hehe..

      Hapus
  6. reportase keren dari mas yudi, saya suka rekreasi di pantai dan pegunungan mas, air terjun juga suka.....
    apalagi gratis deh mas..
    hehehhe

    BalasHapus
    Balasan
    1. yaelah, kan cuma 7 ribu perak mas Agus..

      Hapus
  7. wah menarik sekali...tpi di jawa banyak sekali seperti itu :D

    http://jagadkawula.blogspot.com/

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, teman saya yang di jawa bilang gitu juga.. :P

      Hapus
  8. Keren air terjun nya yah.... Pasti hawanya juga suejuuuukkkk banget....
    Gimana nggak males menjelajah, kalo nanti bawaan menjelajah nya popok sama susu anak balita.. hihihihi....

    BalasHapus
    Balasan
    1. waaah, iya juga mbak, repot banget itu namanya, hehe..

      Hapus
  9. harga tiket masuknya murah sekali, jika dekat rumahku pasti dah puluhan kali aku kesana. pemandanganya sungguh luar biasa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo puluhan kali ya jadi tidak menarik lagi mas..

      Hapus
  10. lama bener ga liat air terjun
    kalimantan memang pulau seribu sungai
    sayang daerahnya cenderung datar makanya jarang banget ada air terjun

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, yang banyak kan monkey disana kan?

      Hapus
  11. waduh slow speed kameranya bikin ngiler, jadi keliatan tambah keren :D

    ngomong-ngomong, itu di ketinggian berapa, om?

    BalasHapus
    Balasan
    1. yeee, SS apaan, ini karena pake HP, bukannya Slow tapi Lemot flick nya haha.. palingan sekitar 50m

      Hapus
  12. ada tempat buat menulis ngga, bang? adem dan merelaksasi yaa suasananya. Keren.
    satu lagi hal yang membuat kita bersyukur dilahirkan di Indonesia.

    BalasHapus
    Balasan
    1. tempat nulis, kenapa Pita selalu lihat sisi melankolisnya?

      Hapus
    2. koleris-melankoli. haha. kebawa-bawa bang. Sudah nempel begitu

      Hapus
    3. yah, watak seperti itu memang menghabiskan lebih banyak waktu daripada yang lain untuk menghayal..

      Hapus
  13. Udah lama ndak pernah liat air terjun...sayangnya jauh dari tp sy :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. jauh gapapa lah, namanya bertualang..

      Hapus
  14. wisata alam memang selalu menyejukan ya, dan airnya sepertinya dingin banget ya... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak dingiiin, jadinya ga berani mandi, hehe..

      Hapus
  15. waduh jauh banget mas, sementara lihat fotonya dulu, nanti kalau ada kesempatan baru main kesana ..

    BalasHapus