Sabtu, 28 Desember 2013

Journal: A Journey to The South

Masjid Agung di pinggiran sungai Batang Gadis, Panyabungan
Assalamualaikum sahabat..! Alhamdulillah, syukur yang terdalam untuk Allah yang telah memberi kita nikmat waktu dan kesehatan. Kali ini saya kembali ingin menuliskan catatan perjalanan yang termasuk dalam seri Systematic Chaos Backpacking yang alhamdulillah, kali ini sudah musim ketiga. Ada sedikit perbedaan dari perjalanan sebelumnya, sangat berpengaruh tentunya, perbedaannya adalah partnernya. Ya, kali ini saya tidak bersama dengan Mr. Kribo alias Baban alias Rudi.

Perjalanan kali ini bersama Sugi
Sugiharto Tri Prasetyo nama lengkapnya, lebih dangdut dari Baban, naif, dan tidak penakut. Perbedaan kedua yang cukup mendasar juga yaitu tentang cara bepergian, kami menggunakan sepeda motor sepanjang sekitar 710 km total perjalanan.

Destinasi kali ini adalah Panyabungan, ibu kota kabupaten Mandailing Natal. Normalnya dengan mobil waktu tempuh sekitar 5 jam, dan kami hanya membutuhkan kurang dari 4 jam untuk sampai, hehe. Saya pilih kota ini karena permintaan teman saya dulu yang sama bekerja di CIMB, namanya bang Nilwan, hanya saja dulu kami di unit yang berbeda. Jadi ceritanya bang Nilwan juga sudah keluar dari bank tempat kami bekerja dulu dan membuka perusahaan kontraktor sendiri yang menangani pekerjaan umum. Hhh, enakya, dia keluar dari bank sekarang berhasil, eh saya gini-gina aja, weleh-weleh, ups.

Bang Nilwan di kantornya
Beruntung banget, selama di Panyabungan, semua keperluan dan kegilaan travel kita diakomodasi sama eksekutif muda teman saya bang Nilwan. Thanks banget bang, semoga kebaikannya dibalas oleh Allah.

Kami dibawa berkeliling, makan-makan, dan lain sebagainya. Ada cukup banyak pilihan wisata alam di Panyabungan ini mulai dari pemandian air panas yang air belerangnya bersumber langsung dari gunung yang masih aktif, wisata tempat bersejarah, dan panorama alam yang masih asli.

Danau Marambe menjelang Maghrib
Kami start perjalanan tanggal 24 pagi dari Rantauprapat sekitar jam 9 pagi, lalu jam 1 siangnya kami sudah berada di Panyabungan, langsung menikmati makan siang. Sore harinya kami diantar ke danau Marambe pakai mobil bang Nilwan yang keren, hehe. Jarakmya sekitar 20 menit dari pusat kota.

Narsis bersama
Danau atau kalau saya sih lebih cocok menyebutnya telaga Marambe ini terletak di perbukitan. Dengan udara yang masih sejuk dan asri, tempat ini bisa menjadi pilihan untuk menghabiskan waktu bersantai.

Bagi sahabat yang hoby mancing, tempat ini recomendedlah. Soalnya disini ikannya gede-gede dan kita difasilitasi oleh cafe sekitar danau untuk memanggang langsung hasil tangkapan.

Kepengen mancing tapi gak sempat
Santai-santai sebentar sambil menikmati minuman dingin, setelah itu kami bergerak ke arah lokasi Sumur Sampuraga. Menurut cerita rakyat setempat, sumur Sampuraga ini terbentuk seperti yang ada dalam kisah seorang anak yang durhaka kepada Ibunya. Yah, kalau menurut saya mirip-mirip Malin Kundang laah.

Sumur Sampuraga
Sumur tersebut sebetulnya adalah mata air panas yang keluar dari perut bumi. Gelembung-gelembung yang menggelegak menandakan air tersebut sangat panas oleh sebab itu lokasi dipagari. Di sekitar lokasi tersebut memang terdapat banya titik sumber air panas yang mengandung belerang. Jadi kalau sobat baru pertama kali berkunjung nanti, jangan saling tuduh bilang temannya kentut, karena itu adalah aroma belerang.

Kolam air panas yang tidak jauh dari sumur
Satu hal yang disayangkan dari tempat ini adalah mulai terbengkalainya prasarana menuju site maupun di lokasi. Seharusnya pemda setempat bisa lebih merawat tempat ini karena masih memiliki potensi historis maupun wisata.

Teman saya berkata orang-orang sering merebus telur di tempat ini, yah, paling hanya butuh waktu sekitar 2 menit. Menjelang malam kami pulang, karena lokasi tidak memiliki penerangan yang memadai dan lumayan jauh dari pemukiman.

Kopi Takar, dalam bahasa Mandailing yang artinya Kopi Tempurung
Malam hari yang cukup dingin enaknya menikmati kuliner khas Mandailing yaitu Gulai Ikan Sale, yang merupakan ikan yang diasapi beberapa lama sampai bagian dalam masak dan bagian luar kering menghitam, sensasi aroma asapnya sangat nikmat denga bumbu gulai yang cenderung pedas.

Ngopi dulu ah..
Satu lagi yang khas dari Panyabungan adalah Kopi Takar. Kopi dari jenis Arabika ini diolah secara manual denga proses tradisional. Lumayan strong tapi strukturnya sangat smooth, ditambah dengan campuran rempah dan kayu manis.

Kopi takar ini sangat mantap rasanya, apalagi dinikmati di dinginnya malam sambil bersenda gurau dengan teman-teman.

Rumah Raja yang masih dihuni oleh keturunannya
Pagi yang cerah setelah beristirahat dengan nyaman. Tak jauh dari pusat kota kami menuju kompleks rumah adat Mandailing, yang dulunya digunakan oleh Raja yang memerintah. Kompleks masih sangat terawat, pada beberapa waktu terdapat pertunjukan tradisional tahunan yang diadakan di tempat ini. Sayang, saat kami berkunjung belum waktunya.

Paya Bulan
Sekitar jam 10 pagi, kami berpindah ke lokasi yang bernama Paya Bulan. Tempat ini adalah hamparan padang rumput yang luas yang terhampar di kaki gunung Sorik Marapi. Sering dijadikan tempat piknik keluarga, letaknya di tengah persawahan yang luas. Dari pusat kota kita hanya perlu menempuh setengah jam. Ini beberapa gambar yang kami ambil.


Bergaya angkuh
Saya suka tempat ini, saya suka ketenangan dan angin sepoi-sepoinya. Kayaknya bisa juga nih dijadiin tempat main Golf, hehe.

Bagi sobat yang juga butuh ketenangan, saya recomended juga deh Paya Bulan ini. Rasanya di padang rumput yang luas begitu kita bisa teriak sekencang-kencangnya. :P

Ki-Ka: Saya, bang Nilwan, Sugi, bang Ihsan

Saatnya mandi air panas, dan dari sekian banyak pemandian air panas yang ada di Panyabungan, kami cuma berkunjung ke Air Panas Sibanggor, tempatnya berada agak ke puncak gunung, semakin naik udaranya semakin dingin, makin cocok untuk mandi air panas.

Air panas Sibanggor
Dengan latar belakang persawahan dan alam terbuka, menjadi sensasi tersendiri berendam dalam kolam dan aliran sungai buatan yang memiliki level-level panas tertentu. Menurut penduduk setempat, air panas yang mengandung belerang ini juga sangat efektif untuk penyakit-penyakit kulit. Saran saya, kalau sobat baru pertama kali mandi seperti ini, cobalah perlahan pada air yang tidak terlalu panas agar tidak terlalu kaget.

Bebatuan Belerang
Dari dalam celah-celah bebatuan terdengar suara berisik dan air mendidih. Kalau terlalu dekat bisa bahaya juga sepertinya. Tapi sensasinya seperti berada di sauna juga.

Saya lupa nama tempat kami berandam yang seperti sungai di bawah ini. Yang saya ingat letaknya tidak begitu jauh dari pemandian Sibanggor, paling hanya sekitar 10 menitan.

Pemandian air panas khusus laki-laki, tidak terlalu panas
Panasnya pas untuk berendam
Selesai berendam, mandi-mandi, dan makan lagi, hehe, kami bergerak ke arah jalan lintas Natal. Terdapat sebuah tempat yang biasa disebut panatapan atau dalam bahasa Indonesia-nya tempat melihat-lihat.

Desa Sopotinjak
Lokasi panatapan tersebut adalah desa Sopotinjak, desa yang terletak antara kecamatan Panyabungan dan kecamatan Natal. Kita bisa menikmati panorama pegunungan yang terhampar luas. Terdapat banyak restoran sepanjang panatapan yang bisa kita gunakan untuk bersantap ria sambil memandang-mandang.

View dari panatapan
Sambil menikmati kuliner
View dari panatapan
Di udara pegunungan yang dingin seperti ini enaknya menikmati segelas teh manis hangat sambil makan jagung bakar yang banyak di juas di sepanjang pinggiran lokasi. Sobat tidak perlu kawatir soal harga di tempat ini, karena menurut saya semuanya serba murah, enak, dan yang pastinya sensasinya sangat nikmat sambil kita bersantai menghilangkan penat.

Hari semakin malam, saatnya kami kembali ke rumah, tidak rumah saya maksudnya, tapi rumahnya bang Nilwan. Kami harus beristirahat, karena kesokan paginya kami akan melanjutkan perjalanan yang sekaligus menjadi perjalanan pulang. Jadi ceritanya masih bersambung nih, sampai jumpa sahabat semuanya. Salam liburan, salam jepret..!


34 komentar:

  1. wah, bagus2 pemandangannya, tapi bikin kepingin, terutama mencoba kopi takar yang ditambah rempah2 dan kayu manis, mbayangin rasanya gimana ya ..?

    BalasHapus
    Balasan
    1. wih pokoknya enak banget deh mas, itu rempah yang didalam rahasia pemilik yang buat lho, kalo udah mnum kopi takar feel jadi enak.. :)

      Hapus
  2. baahhh...bajalan saja kawan ini

    BalasHapus
  3. foto2'y keren, pake kamera apaan si hasilnya bs bagus gitu...*kepo!

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu mungkin karena orangnya yang keren mbak..
      #muntah

      Hapus
  4. wah saya uda jarang ngikutin perkembangan blog mas yudi nih.. #sedih#

    uda jalan2 kemana aja mas? pengen dong dapatin tempat2 yg recommend! rencananya pen backpackeran juga nih! ^.^)/

    #itu lokasi paya bulan kayaknya enak buat main layangan yah? luazzzz

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya nih, kemana aja sih mbak?
      yaudah nanti kalo ke sumut hubungin saya, hehe..
      iya, pas buat main layangan tapi lebih pas buat tiduran dibawah pohon dengan angin sepoi, jadi ngantuk..

      Hapus
  5. Lengkap sekali dokumentasi Foto fotonya. Hiehiehie Keliatannya kita sama HOBI nya ya. Saya suka dengan ALAM, dan segala ketenangan yang berasal dari Alam karunia ALLAH SWT. Sejuk sekali :)))

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya sehoby mas, tapi sayanya gak kesampaian, haha..

      Hapus
  6. gilak, kereeeeen jalan-jalannya. ya Allah gue ngiler cuy!

    BalasHapus
  7. moga datang lg k panyabungan

    BalasHapus
    Balasan
    1. pasti baaang..!
      makasih bang udah full servis, mantap..!
      jadi maluw jauh2 datang bikin repot abang,
      ntar kita reuni ex. cimb di medan sama org bang edi bang, haha..

      Hapus
  8. Wih, pemandangan nya luar biasa indah.. Kesejukan nya terliat dari sini. Ckckck, bener2 mempesona!

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul mbak, karena di sopotinjak dingin, bawaannya laperrr trus..

      Hapus
  9. halo, selamat malaam... sudah lama tidak ke sini..
    kereen.. backpacker pake motor *kepikiran, dan mau dicoba*
    posenya sekarang ganti jadi angkuh ternyata... aku maunya pose dangdut hei baaang

    BalasHapus
    Balasan
    1. sebetulnya wajah kami sudah terlalu dangdut, Pita,
      tapi baiklah, sambungan tulisan ini saya akan buat pose dangdut lagi.. :P

      Hapus
  10. pengen nyoba ni mas air panasnya itu
    enak itu buat kum2 kaki,hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mas, enak banget,
      apa kabar nih, lama gak keliatan?

      Hapus
  11. indah sekali pesona alamnya bos,

    BalasHapus
  12. Wah asyik banget trip-nya, apalagi telaga marambe tuh, indah..

    BalasHapus
  13. Danau Marambe keren bener... jadi pengen kesana.
    BTW gak capek tuh motoran sjauh itu?

    BalasHapus
    Balasan
    1. cape juga sih mbak, tapi baru terasa setelah di rumah, hehe

      Hapus
  14. asiknyoooo keliling sumateraaaa :D
    salam kenal :D

    BalasHapus
  15. asyikknyaaa.....
    enak kali ya masih natural daerahnya....
    apalagi ada yg kasih akomodasi....
    :)

    BalasHapus
  16. Kolam air panas ngak bisa utk wanita? hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. ada, tapi saya gak boleh masuk,
      kalo boleh kan asik ya..

      Hapus
  17. tidak singgah ke desa sibanggor julu bang?

    BalasHapus