Senin, 06 Desember 2010

Ubuntu Studio 10.10

Desktop Ubuntu Studio 10.10
Ada seekor Penguin yang sudah banyak sekali membantu saya, dalam pekerjaan, kuliah, maupun sehari-hari. Burung yang tidak bisa terbang ini nggak dibeli lho, kita bisa mendpatkannya dengan harga yang gratis, bahkan kita dapat memodifikasinya dari awal hingga menjadi sangat powerful, hehe. Sudah ah, cukup dongengnya..! Penguin yang satu ini bernama Linux, sebuah Operating System yang saat ini punya reputasi Best of Security yang tulang-tulang pesendiannya (kernel) saat ini sudah mencapai 2.6.x.x. Hebatnya, produk ini dapat dipakai oleh siapa saja tanpa perlu mengeluarkan biaya sepeserpun serta diberi hak lisensi publik untuk pengembangan yang populer dengan singkatan GNU OSS(General Public License Open Source Software). Perkenalan saya dengan Linux berawal ditahun 2004, saat itu kakak lelaki saya yang seorang programmer menggunakan Red Hat 7.

Tahun berganti tahun, saya mengikuti terus perkembangan Linux dan sering sekali saya mencoba Distro (Dstribution OS) yang macam-macam, mulai dari Mandriva 2007 dengan desktop KDE yang indah, Open Suse yang stabil saat menjalankan fitur-fitur 3d, Ubuntu 8.0.4 yang powerful dan distro yang sempat agak lama bercokol di PC saya adalah Slackware 12.1 yang super stabil, sangat powerful, minim dependencies dan satu hal: sangat tidak manusiawi, hehe. Kenapa? karena dibalik kinerja Slackware itu, setiap pengaturan langsung mengacu ke deep control system, pernah suatu kali system saya crash dan windowing nya nggak respon, eh tau-tau Terminal langsung terbuka dan menjalankan perintah exit X-Server (library X adalah library graphic) lalu muncul editor sedrhana yang menampilkan Source program yang crash agar saya Debug di tempat! Hah, mana ngerti..!

Kino
Stop Motion
Kecocokan dengan distro Slackware itu akhirnya mulai menipis saat saya membutuhkan kinerja sistem yang biasa-biasa saja (mungkin karena semester awal-awal kuliah dulu banyak pelajaran programming kali ya, hehe). Hingga saat saya menekuni hobi Fotografi dan Musik, akhirnya saya mulai mencari-cari distro yang mengkhususkan pengembangannya dalam teknik Multimedia. Hmm, alhamdulillah, selalu ada solusi, selalu ada langit diatas langit. Ya, yang dulunya saya fikir distro yang saya gunakan sudah mencukupi kebutuhan saya secara optimal ternyata ada yang lebih fokus terhadap satu hal. Dari hasil pencarian itu akhirnya saya menggunakan Ubuntu Studio 10.10 yang saya insatal akhir bulan Oktober 2010. Desktopnya indah, begitu juga dengan themes defaultnya tapi yang terpenting adalah software bulit-in yang ada didalamnya. Hebat sekali, dari bagian Audio Production ada puluhan software untuk kebutuhan audio recording/producer, MIDI Interface, jack, shyntesizer complete rack, sound effect untuk gitar, bass, dll, analyzer kit dan wah, ampun deh, yang jelas cukup untuk membangun sebuah home studio recording. Begitu juga dari bagian Video Production, aplikasi-aplikasi professional sudah tertanam apik didalamnya, contohnya Kino dan dari bagian Graphics, Blender yang terkenal dalam urusan development 3d juga sudah terinstal. Berikut beberapa review singkat saya tentang aplikasi yang sedikit dari puluhan itu mulai saya gunakan dalam urusan Audio Production.

Ardour
Wah, ini dia program yang membuat saya penasaran, kabarnya Ardour telah banyak dipakai oleh studio-studio rekaman profesinal di luar negeri dan dimodifikasi sesuai kebutuhan mereka. Pertama sekali menggunakannya saya sangat kebingungan, karena terbiasa menggunakan tampilan yang modular seperti Cakewalk Sonar 8, tapi opsi mixing dan keleluasaan mengedit resonansi secara grafikal betul-betul handal. Hmm, i like it!


Hydrogen Drum Machine
Kalau di OS Windows ada aplkasi handal EZDrummer yang terkenal itu dengan template dari berbagai merk drum yang terkenal (terakhir yang saya pakai samapi 3 dvd), di Linux kita punya Hydrogen, masih kalah sih, tapi  lumayan lah. Kita dapat dengan mudah create sample beat dengan fasilitas metronome. Mixing Rack nya juga komplit, kalau masih kurang, masih ada puluhan aplikasi Shyntesizer dan Mixing yang powerful dan pastinya cukup membuat saya sakit kepala, hehe.
Zynaddsub Shyntesizer
Jadi malu sih, saat OS ini menyediakan begitu banyak aplikasi Sound Producing tapi hanya beberapa saja yang dapat saya operasikan. Lanjut ke Zynaddsub Shynth, dengan modal kemampuan piano yang sangat pas-pasan, saya coba create satu sample MIDI, dan seperti yang saya duga sebelumnya, permainan saya sangat jelek (itulah gunanya komputer) simsalabim, beberapa nada yang out pitch pun bisa dikembalikan kejalan yang benar dan lurus (memangnya sinetron?). Saat membuatnya saya menggunakan keyboard Roland GX tahun 1992 versi berapa saya lupa, kepunyaan Uwak saya yang hobi musik.

Hmm, itu tadi review dari super newbie, mungkin nanti saya akan menulis lagi tentang perkembangan pembelajaran saya. Kepada para Blogger, mohon bimbingannya..! Hehe..

Download Ubuntu Studio 10.10 (Intel X86)
Download Ubuntu Studio 10.10 (AMD 64)

16 komentar:

  1. wah bagus2, sepertinya distro yg cocok buat musisi :)

    saya sendiri belum pernah install ubuntu studio, tapi saya suka sama banyaknya font Ubuntu Studio, jadi di ubuntu saya install font-nya

    "ubuntustudio-font-meta" dan sekarang saya punya banyak pilihan font untuk gimp dan inkscape :)

    BalasHapus
  2. berarti ubuntu studio itu turunannya ubuntu?

    BalasHapus
  3. Apa ini bisa berfungsi untuk editing video .. ?
    trims infonya.
    Koleksi foto foto bagus-bagus.

    BalasHapus
  4. hmm...
    jadi lu edit audio tgs pk ori pk software ini man..??
    ajrin lh aq. pelit.. :(

    BalasHapus
  5. mas r10: wah, thanx berat infonya mas,

    ubuntu-font-meta ya?
    saya belum pernah sih, ntar saya coba googling, atau blajar sama mas nya..

    BalasHapus
  6. mas john: iya mas, bisa dibilang gitu lah, tapi ubuntunya masih berasa legit, hehe, gak seperti distro turunan lain ex: fedora, mint..

    BalasHapus
  7. mas irfan: ada banyak aplikasi yang udah tertanam subur didalam mas, contohnya: kino, stopmotion, dll..

    bagian grafis juga oke punya contohnya blender 3d, gimp, inkscape, scribus, dll..

    thanx, foto2 emang hobi saya mas..

    BalasHapus
  8. ridwan: gak son, tugas pak ori buru2 bgt, lagian gak perlu lah pake aplikasi komplex buat mixing atau producing gini,
    kmaren cuma make sonar doank..

    BalasHapus
  9. Saya pernah tuh pake Ubuntu Dekstop 10.04, rasanya mirip sama Mac OSX, tampilannya bagus, cuma, kompatibilitas-nya kurang sob! saya jadi nggak bisa maen game scr bebas. baru denger nih Ubuntu Studio, izin find out ah! langsung ke Ubuntu Homepage.

    Happy Blogging Sob

    BalasHapus
  10. mas ghani: kayaknya emang semua distro linux kan kendalanya di komatibilitas mas, tapi vendor h/w kan selalu nyediain driver versi linux, kalaupun tidak, forum2 pasti punya solusi..

    soal game itu pasti, soalnya ada hubungan simbiosis antara vendor game dan OS komersil, jadi mreka pada males dunk buat game yang jalan di OS free..

    thanx infonya, salam blogger..!

    BalasHapus
  11. waddduuuhh *garuk2 kepala

    BalasHapus
  12. cyaan: wah, ini dia salah satu fotografer favorit saya, hehe, yaudah kalo gitu kita ngomong soal foto aja deh..

    BalasHapus
  13. jiaaahhh, LEBAY deh yeeeyyy ;p menjurus ke fitnah itu namanya.

    jangan bohongi kata hatimu nak, hahaha

    eh, salam Pagi!!!

    BalasHapus
  14. hehe,
    ora opo-opo lah mbak,

    saya kan emang super mega ultra lebay,

    salam Malam.. >:)

    BalasHapus
  15. ouw gtu yah
    tapi saya lebih suka yang Ubuntu tanpa editan ...
    cz lebih enteng di RAM nya :P

    BalasHapus
  16. wah.. kalo itu mah bener banget mas,
    tapi kan kalo untuk sekelas home studio emang perlu resourcrr yang lumayan..

    BalasHapus