Minggu, 26 April 2015

Rantauprapat: Pandayangan & Simonis

Arus deras Pandayangan
Hai sahabat semua. Karena saya sudah kembali ke dunia tulis-menulis blog (dan lagi semangat-semangatnya), kali ini saya mau cerita jalan-jalan sama dua sahabat saya Rudi dan Surya. Jadi ceritanya Surya yang selama ini tinggal di Jakarta datang ke Rantauprapat untuk satu keperluan. Kami udah lama gak ketemuan, jadi singkat cerita di hari kerja (loh..?) Surya ajak saya dan Baban (panggilan Rudi) jalan-jalan karena dia bosen tinggal di penginapannya.

Airnya jernih dan segar, batu-batunya juga curam, cocok buat uji nyali
Saya dan Baban sebagai tuan rumah ya oke-oke aja, selain kami juga kurang kerjaan kami juga tau pasti kalo nanti pulangnya Surya bakal traktir makan, haha. Kami jalan ke daerah Silangkitang, tempat wisata alam Pandayangan berada, jaraknya sekitar 1 jam dari Rantauprapat. Jalan ke sana aspal mulus sepanjang perkebunan karet dan sawit.

Tempatnya bisa juga dijadiin arena main arung jeram kayaknya
Hmm, gimana ya, Pandayangan ini menurut saya punya potensi. Sungai dengan arus yang deras dengan banyak batu besar dan bertangga-tangga membuat tempat ini sedikit menantang. Tapi agak sedikit ngeri juga sih buat mandi disni, disamping kami gak lihai berenang, konturnya yang bertangga-tangga dengan arus deras sedikit mengerikan, hehe. Tapi tenang aja, lebih ke atas sedikit airnya lebih tenang kok, di sekitar itu banyak keluarga yang bercebur main air. Oke cukup main di Pandayangan, sekarang kita cabut ke daerah Simonis.

Sungai Simonis yang jernih bikin Surya gak sabar nyemplung
Jika Silangkitang berada ke arah selatan Rantauprapat, Simonis sebaliknya, yaitu arah ke Utara di dekat Kampung Pajak. Dari Rantauprapat juga perjalanannya sekitar 1 jam melalui jalan lintas Sumatera.

Sungainya lebih bersahabat untuk mandi-mandi airnya juga sangat jernih
Saya sih lebih seneng ke tempat ini, karena lebih cocok untuk main air, batu-batunya juga gak gede-gede amat. Airnya dingin, mungkin karena mengalir langsung dari gunung. Sepanjang sungai juga masih banyak pohon-pohon besar yang menambah keindahan tersendiri. Kami langsung nyebur begitu sampai tempat ini walaupun gak bawa baju ganti. Jadi, ya basah-basahan, paling buka baju atasan doank abis itu berenang tak menetu, hehe.


Masuk ke sesi foto-foto

Mukanya Baban lagi nyari cewe mandi
Narsis sekali-sekali gak papa dunk ya..
Di tempat ini juga kemarin kami ketemu sama beberapa bapak-bapak yang kurang kerjaan, ups, maksud saya nyari batu akik. Saya sih gak yakin disini ada batu berharga tapi mereka tetep aja optimis. Mereka nyelam-timbul-nyelam-lagi ngeliat ke dasar sungai yang jernih. Ah, biarin aja lah namanya juga usaha ya pak, haha. Overall, begitulah cerita singkat jalan-jalan kami kemarin, sahabat juga kalo berkunjung jangan lupa bilangin saya biar saya minta traktir, haha. Oke, karena mandi-mandinya udah puas, kami pulang dengan basah-basah ke rumah masing-masing. :)

23 komentar:

  1. pohonnya tumbuh diatas batu ya mas..membelah sungai gitu..kuat ga roboh kebawa arus sungai :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul sekali mas doraemon, pohonnya setegar hati saya, diterpa arus tetap kokoh, hehe..

      Hapus
    2. hati saya lebih hebat, dibuat dari baja

      Hapus
  2. Masih bening banget y aliran sungainya..tapi saya kuang setuju tuh sama org2 yang merusak alam "gara2 berburu batu akik"

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak, saya lebih setuju mereka berburu batu ginjal.. :D

      Hapus
    2. hahaha..cari penyakit itu judulnya

      Hapus
    3. makanya yuk berburu batubara yuk
      #bawa kereta api

      Hapus
  3. belum pernah ke sana nih Mas. jadi kepengin. apalagi yang Simonis, kayaknya eksotik banget ya tempatnya.

    BalasHapus
  4. Balasan
    1. gak match banget ngopi di pinggir kali..

      Hapus
    2. tapi kan yang penting macho

      Hapus
    3. saat kemachoan mengalahkan logika..

      Hapus
  5. seger banget liat air nya yang jernih, kayanya orang2 belum pada kenal sama tempat wisata ini ya, soalnya masih sedikit pengunjung

    BalasHapus
    Balasan
    1. udh tau tapi dikit mbak, kalo bisa juga gak ada yang tau selamanya..

      Hapus
  6. Balasan
    1. abang cantik ya aul, duh makasih ya aul, hehe.. #loh?

      Hapus
    2. abang kenapa... akhir-akhir ini.... berubah...

      haha

      Hapus
    3. bukan abang Aul, dunia ini yg terlalu keras.hiks..
      hahaha

      Hapus
  7. keren banget itu fotofoto nyaaa
    yudi apakabar
    nampaknya sudah pindah kantor ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah baik nin,
      iya hehe, masih gampang galau kalo ada tawaran nin.. :D

      Hapus