Kamis, 28 April 2011

The Missing Target

pict. source
pict. source
pict. source
pict. source
Tahun lalu saya pernah melakukan perjalanan bersama Kribo. Petualangan yang benar-benar menguji nyali kami, yang ingin sekali melihat dunia luar, dan bosan dengan kenyamanan. Pada awalnya kami tak merasa yakin akan bisa melakukannya, bayangkan, dengan budget yang sangat minim kami berencana mengelilingi dua provinsi. Beberapa buku yang menjadi inspirasi kami seperti The Naked Traveller dan Edensor benar-benar membuat imajinasi kami berontak dan ingin dibebaskan. Akhirnya, lebih dari enam kota dalam sepuluh hari menjadi tempat kami bertualang sambil mencari makan dengan bekerja secara darurat, tidur di beberapa tempat dari mulai emperan sampai guest house yang murah dan beberapa mesjid. Kami merasa belum menggunakan seluruh kemampuan tubuh kami, walau pada awalnya kami yakin tidak sanggup. Jika dalam buku The Backpackers Guide menyebutkan perjalanan kaki maksimal dalam satu hari adalah sekitar 10-20 mil dengan 5 liter air, maka kami hanya melakukan perjalanan kaki sekitar 5-8 mil itupun menghabiskan sekitar 10 liter air (padahal berdua) karena tak melakukan metode yang sesuai. Rasa tanggung itu ditambah lagi dengan tempat yang tidak dikunjungi karena salah mengatur jadwal. Padahal, tempat itu adalah salah satu high priority yang kami tetapkan sebelum pergi, tapi, yah karena itu tadi, penjadwalan yang salah dan buruknya pemahaman kami tentang teori graf, hehe. Tempat itu adalah Lembah Harau, sebuah panorama alam yang terletak di Payakumbuh, Sumatera Barat sekitar 2 jam dari Bukittinggi. The Cold Valley, begitu kata Dean, teman baru yang seorang backpacker senior asal Amerika memberi julukan pada tempat itu walau dia sudah beberapa kali kesana.
pict. source

Informasi yang saya dapatkan dari kakak saya yang sudah pernah kesana bahwa di Lembah Harau terdapat berbagai macam penginapan dari mulai guest house untuk para petualang dengan tarif dibawah 50 ribu per-malam sampai dengan penginapan yang lumayan mahal. Panorama perbukitan dengan lembah-lembah yang curam, air terjun, persawahan dan pedesaan, rasanya lengkap sekali. Di sekitar  lokasi juga terdapat desa adat, desa dimana warganya masih menggunakan pola hidup masyarakat adat dan kebiasaannya.

pict. source
Yah, mungkin kalau ada kesempatan (dan juga duit pastinya, hehe) saya ingin kesana. Menikmati suasana pedesaan yang natural, udara sejuk dan kuliner khasnya. Doakan saya yaa..!

15 komentar:

  1. ini mah keren abis namanya.. memang perjalanan yang menyenangkan tuh kalo mementingkan journey-nya.. bukan hanya destination. seperti yang trinity bilang di naked traveler kaan..

    walaupun foto2nya ngopy dari tempat orang, tap berasa baguus gitu. hehehe

    BalasHapus
  2. gila fotonya keren bgt...kayak di pelem2 kartun... :D
    ok catet dech, Lembah Harau... kpn yach???
    btw 2 buku tsb, emang bikin mupeng pengin backpackeran

    BalasHapus
  3. wuiiihhh jadi inget jaman2nya gw suka nenteng ransel kemana2, keluar masuk kota, desa sampai ke hutan dan gunung

    BalasHapus
  4. Interesting Place & Beautifull place... Auir terjunnya amazing......:)

    BalasHapus
  5. Indonesia itu emang indah banget ya..semoga kesampaian cita2nya menjelajah Indonesia..ini mimpi saya juga..

    BalasHapus
  6. >mas gaphe: iya mas, persetan dengan semua penghalang, dan kami ingin jadi yang berbeda, hehe.. semoga para master ikhlas foto2nya saya copet..!

    >mbak ria: tapi kalau baca buku, saya bukannya jadi mupeng mbak, tapi bawaannya tiduuur aja.. yuuuk..

    >mas exort: sebetulnya daripada bertualang saya lebih suka tidak melakukan apa pun di rumah mas, jadi kalau udah bosan, baru deh menggila dan seperti mas, jaman itu bagi saya juga sepertinya udah lewat.. hehe

    >mas arief: iya mas, apalagi saya belum mandi nih, haha..!

    >mbak isti: iya mbak, semoga cita-cita mbaknya terkabul, amiiin..

    BalasHapus
  7. saya keliling 4 kota di Jawa Timur aja udah cuapek banget . itu dalam 3 hari .. bayangkan kalo 2 propinsi seperti sampeyan .. salut .. salut ..

    perjalanan lah biasanya yang menyenangkan ... kapan lagi bisa merasakan perjalanan yang amazing .. :)

    BalasHapus
  8. wah asiknya backpack ya..

    BalasHapus
  9. wahhhhhhhhhhh udah pernah kesana. kampuang denai. di bawah sana ada yang jualan itiak lado ijau enak

    BalasHapus
  10. omaygottt..kern banget pemandangannyaaaa...terus itu rumah gadang yang dibawah tebing...gilaa..keren bangetttt....mantappp...

    :)

    BalasHapus
  11. heee cakep banget
    sayang jauh ya...

    BalasHapus
  12. ahh.. pingin jalan-jalan kesana juga.. pingin liat air terjunnya :(

    BalasHapus
  13. >mas hoedz: iya mas, tapi rasanya kami belum maksimal, jadi malu padahal udah pernah baca The Backapckers Guide, bisanya cuma 6-7 kota..

    >mbak fanny: lebih asik tidur mbak, ndak capek..

    >uda bayu: onde mande, urang awak rupanyo, denai juga dari Tantaman da, satu jam lai dari Bukit..

    >mas nufri: iya, itu salah satu penginapan dan valley view nya mas, saya juga ngiler..

    >mas rawins: iya mas, jauh banget, jadi mending tidur.. hehe

    >mas fadly: iya mas, saya juga, pingin mandiin kerbau, hahaha.. biar kesannya di pedesaan gitu..

    BalasHapus
  14. lihat foto2 lembah harau itu membuat aku kangen kampungku ( taragak kampuang oi) ... tempat itu adalah yg sering aku kunjungi di waktu SMA dan kuliah dulu ... pemandangannya keren banget. Air terjunnya itu gak naaahaaaannnnn

    BalasHapus
  15. >uni sukma: iyo uni, denai pun taragak, hehe gak ada habisnya buat diexplore tuh uni..

    BalasHapus